Isnin, 22 Ogos 2011

MENITI SYAWAL

Ramadhan terus berlalu. Syawal kian tiba menjengah pula. Setiap muslimin dan muslimat akan meraikan saat kemenangan.

Semalam aku membawa anak-anak berbelanja. Antara sayu dan hiba bercampur di celah keriuhan suasana. Aku terasa bagai kehilangan dalam satu ruang kosong dalam diri sendiri. Kekosongan di Ramadhan yang tak terisi an kekosongan di pagi Syawal nanti.

Rindu itu menjemput hiba. Aku terpaksa tinggalkan ia di sini.....bersauhkan kenangan berlayarkan harapan. Aku hanyalah pencinta yang setia . Karam dalam arus kasih sejati.

Kekasihku.....di pagi Syawal nanti, kau tiada lagi menyeri Syawalku. Tak mampu untukku langkahkan kaki ke pusaramu di pagi itu. Kekuatanku belum utuh. Aku masih merindu.....masih merasa cintamu. Aku terpaksa mengunci cintamu bersama memori indah lukisan semalam.

Aku terdampar mencari penaung hati. Syawal ini ku buka langkah sendiri, menghala ke satu destinasi yang telah lama sepi ku tinggalkan bersamamu. Desa yang kita tinggalkan 10 tahun yang lalu. Janji kita akan pulang bersama beraya bersama di sana. Sayangnya, ku susuri jejak itu tanpa dirimu lagi. Termengah aku mencari hentiannya. Di setiap hentian aku bertanya belumkah bermukim perjalanan ini? Airmata bagai tak mampu ku bendung bersama sepi yang digalas hati. Anak-anak bagai terasa pincangnya Syawal yang tiba.

Ku cuba menyapu lelehan airmata supaya tak ketahuan anakanda. Kuatkah jiwa bertahankan hiba di Syawal yang mulia?

1 ulasan:

  1. terima kasih kepada semua yg sudi membaca.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...