Sabtu, 31 Disember 2011

Anuar Zain - Sedetik Lebih (Lirik

selamat tinggal 2011

aku memberi salam pada kehadiran 2011 dengan luka yang paling dalam, dengan tangis yang tak berhenti. aku rebah di ambang tabir tatkala bunga-bunga api dan mercun menerangi lelangit kelam. aku terus tenggelam dalam kalam hati yang terluka. dihimpit resah dan tangis sendu yang tak bertepi. aku cuba bangun dari seteguk kecewa yang hauskan kerinduan .....aku pasrah dalam cinta yang terhalang antara hijab dua alam....

aku lewati kepedihan masa lalu itu dalam jiwa yang bersarang cinta yang mati. aku bangun menepis banyak kehadiran yang resah menagih kasih. hati yang kelam mencerna hiba yang bersarang.....aku bingkas bangun tatkala tidurku disergah. dalam mimipi yang cuba ku bina syurga di dalamnya. aku lelah mencari jawabnya.

dipertengahannya ku temu sinar baru yang mendindingi duka ku. aku lihat warna kelam itu kian pudar di telan warna pelangi yang cukup indah. aku dapat merasai damainya pelangi petang yang melingkari...aku adalah nafas baru cinta yang abadi....

Khamis, 29 Disember 2011

setia kasihku...

aku dalam kekeliruan
antara tangis dan tawa
sedang hati redup memayungi emosi
aku kah pemain dalam epilog luka?
atau aku kah sandiwara semasa yang dipertontonkan?

akulah hebahan rasa yang terguris
dalam cinta yang tulus
mengocak luka
tohor di dasar lembah
menimbus ego wanitaku
setia menangkis
menepis pelawaan hati
demi kasih yang sejati

percaturan jiwa memaksa
aku tabah mengharungi
sekelumit resah itu...
ku humban jauh ke dasar jurang emosi
agar tertimbus resah dan keliru
agar dapat ku nikmati
bahagia yang terhampar di hadapanku

ku rintis setia kasihku
pada kekuatan cinta
kerna ku yakin....
setiaku di sini

permata hati bonda






kalian adalah permata hati bonda biar terpisah jarak beratus batu kasih dan rindu bonda tak akan lenyap. kalian kian dewasa meniti hidup dalam gerimis hati bonda merelakan tanpa tawa tanpa kata....lukisan hati bonda tak terpapar di layar ......mengertilah naluri seorang ibu yang terduga bertahun lamanya....

Rabu, 28 Disember 2011

.....resah, luka dalam bahagia

aku masih terus menangis
bila matahari itu bersinar
dalam resah ku tagih secangkir kekuatan
berdepan duka di garis sendu
petir menyambar kelumit tawa yang ada
aku menangis mengusir resah
lepaskanlah duka yang terkait
lenyapkanlah titis airmata
tatkala ku kecap bahagia ini
di ambang gelita yang kian pudar
janganlah terlerai mimpi indah
waktu ku sulam harapan menggunung
di daki luka yang lalu

aku masih terus menangis.....

tatkala aku mengatur harapan dalam senyumku...gerimis hujan meredupi tawaku. apakah suratannya gerimis mengundang tiap kali ombak rindu menjengah jendela hati?
apakah petir akan selalu menyambar tatkala suria menerangi hariku? aku hampir tak mampu untuk bertahan lagi di akhir perjalanan ini ...... menongkah gersang rindu dan menyongsong kasih dalam sepi.

Hafiz & Adira - Ombak Rindu Lirik [HD/HQ] (OST Ombak Rindu)

Isnin, 26 Disember 2011

aku yang meniti bahagia

aku bahagia dalam rindu tersisip
mencari ruang cinta terhijab
dalam resah mengatur langkah
dirimu jauh kesayup mata

dirimu pancawarna
keindahan cinta yang tulus
hidup ini adalah ruang bahagia
terisi tawa dan harap
dalam membina mahligai
di ufuk kerinduan

Selasa, 20 Disember 2011

Bondan Prakoso & Fade To Black - Ya Sudahlah

rindu itu indah

sebuah rindu itu amat benarnya menguji
kesabaran bercinta
ketabahan berdepan resah....
dalam rindu itu mengait kasih yang dalam
dalam sepi itu menyadur sayang yang bertahta
aku kemelut hati dan resah
menjaring harapan
pada mimpi yang indah
dalam tenang aku tersenyum bahagia
merasai damainya hati kini

rindu itu amat menyakitkan
dalam resah membendung rasa
ku celah bisikan perit itu
ia memahat kasih yang dalam
ku selam gelodak sepi
bisikan itu bisikan bahagia
nyatalah cintanya
semakin dalam menyulam rasa

Ahad, 18 Disember 2011

Spider - Kita Satu with lyrics

kerdilnya aku....

aku adalah rekahan masa lalu
yang menadah gerimis luka
dalam renyai hujan yang turun

aku adalah kawah hati
yang menakung cinta yang gugur
dalam resah rindu yang menyapa

aku adalah jua pencinta yang setia
yang merindu pada limpahan kasih
dalam pengasingan keterpaksaan
aku memencil dalam diri yang kerdil
meyimpul rasa
yang pasti....
aku tenang dan bahagia

Isnin, 12 Disember 2011

RIANGNYA SI PERANTAU

aku melewati masa begitu pantas tibanya
dalam gerimis hujan aku berlari mendakap tawa
aku pulang mengutip suka yang hilang
bertahun menjejak luka
aku pulang menyisip bahagia
hari ini jiwa ku tenang
dalam damainya tasik kasihku
aku pulang dengan hati yang terbuka
ku kuakkan emosi duka
memberi ruang tapaknya bahagia
AKU BAHAGIA KINI......

Jumaat, 9 Disember 2011

cinta melankoli

menguis rindu di bibir sepi
akulah itu menyukat masa
dalam kasih yang tak bertepi
akulah itu yang mengangungkan kasihmu
dalam diam sepi ku tagih
cinta tulus di fajar yang menyinsing
dan kini aku adalah wajah baru
dalam kancah kehidupan
meratah duka
memamah sepi
aku sang pencinta
yang indahnya seindah pelangi

One and Only - Adele

Isnin, 5 Disember 2011

PELANGI JIWA

Seindah pelangi itu..
jiwa ini tenang
menjamah rindu yang bertandang

cinta dan resah
mengaut sisipan memori
dalam jejak impian
melangkah pasti dengan kalimah
yakini dengan hati

selangkah membuka ruang
berdiri dengan megah
meredah duka silam

sekuntum senyum mengukir bahagia
layari mimpiku bersama impian itu
tak mungkin ku undur setapak pun jua
kini tekadku membina bahagia

Khamis, 1 Disember 2011

bila rindu....

demam bila rindu...
demam bila resah....
perlukah ubat mengubatinya?

rindu siapakah yang bertamu ini
dalam sepi menguis rasa
dalam kocak belanga hati
bergaul kasih bercampur cinta
ku tagih rindu di bibir kata

aku resah
aku gelisah
aku termanggu
dalam bicara rindu
aku kelu

kenangan 1982 kembali

tanggal 26/11/2011....satu tarikh yang ditunggu. selepas 29 tahun berlalu, aku memulakan perjalanan dengan harapan bertemu semula teman seangkatan 1982. bertemankan anakanda puteri bongsuku, aku ke Shah Alam. meski pun demam ku gagahi juga perjalanan ini.

pertemuan yang dijadualkan jam 6 petang itu, di hadiri 14 orang teman sekitar lembah klang. dan yang paling jauh Zunairi dari kerteh. setibanya aku di Kelab Shah Alam...Azizan, Shah, Faizul Maulud,Khal, Marimuthu, Zaini dan Azrin telah pun tiba. dan yang ladies yg nak sangat aku jumpa....Ellina dan Nailah telah pun sampai begitu juga Dalina. tak lama Aida pun tiba. menyusul pula Wan Nora dan Ariff dan khalili. Semuanya mula kecoh. tak seperti umur 41...semuanya macam kebudak2an. ketawa dan berbual menyoroti kenangan silam. semuanya indah dan meriah.

the best part there.....special delivery, puding caramel with ice-cream. so sweet. semua jeles. jangan marah...sibuk bergambo ngalahkan majlis kawin. klik, klik dan posing. sampai kul 12 malam tak nak gak beransur.

semua pulang dengan kerinduan yang terubat. meskipun cuma sebahagian yang dapat turut serta...kami gembira.

SKSI II 1977-1982 dalam kenangan.....

Khamis, 24 November 2011

.....permisi

dan bila kalian merindui
selamilah kata hatinya
dan bila kehadiran tiada lagi
janganlah di tanya
ke mana ku pergi

tatkala gerimis itu reda
pasti camar keluar semula
cantiknya camar berterbangan
seindah suria di pagi hari
hati kan bernyanyi
cinta dan rindu
sepi dan resah
pulanglahh....

Selasa, 22 November 2011

kemarau berlalu.....

bila mimpi melakar impian
bahtera rindu mengait dendam
kasih tercurah di lautnya sayang
menongkah resah di dedaunnya sepi

cintakah yang berlari mengejar rindu
atau putiknya cuma di batas lelah?
ku siram embun di paginya suria
mengharap segarnya mewangi mengharum

taman hati terisilah sudah
kasih si adam mencuit rasa
naluri hawa bermanjalah kini
di perigi cinta
keringnya tidak....

nilainya sayang.....

sesungguhnya kasih sayang itu amat tinggi nilainya. tak kira di mana kita berada, kasih sayang itu sentiasa hidup dalam diri kita. pengertiannya mungkin berbeza antara kasih, sayang dan cinta. tapi hakikatnya sama ......ia lahir dari hari dan perasaan.

tulusnya hati akan menentukan sejauh manakah teguhnya ikatan. persahabatan yang disulami dengan kasih sayang yang sejati akan kekal hingga ke akhir hayat. saling memahami dan mempercayai akan mengukuhkan ikatan itu.

salah kah andai hati kita punya rasa sayang? salahkah kita menerima kasih sayang?

Isnin, 21 November 2011

meminang untuknya Adam

hari ini aku mengikut rombongan meminang seorang saudara baru...Adam. Felda Wa Ha, Kota Tinggi.

seorang saudara baru tanpa restu hali keluarganya memeluk Islam. Syukur alhamdulillah dibukakan pintu hatinya kepada Islam. seluruh rombongan adalah ahli keluarga jiranku. aku....hanya meramaikan dan memeriahkan majlis. tapi semuanya sempurna. perjalanan terasa amat la jauhnya walaupun tak sampai sejam. 7 buah kereta dari satu keluarga mengiringi rombongan meminang. memamg meriah.

di pihak perempuan, di sambut pulak dengan kendarat yang beratur dengan adat sopan. 13 dulang bertukar tangan. kata dipersetujui cincin tunang disarung ke jari manis....ayu sekali gadis tunangnya Adam.....

sireh junjung indah digubah
gubahan hati wakili cintaa

2 hati diikat janjinya sudah
hanya menanti akadnya saja

senyum melirik sigadis tersipu
jari dihulur disarung cincinnya
bicara hati tak mampu menipu
kini impian melakar mimpinya

Sabtu, 19 November 2011

jeriji hati

rekahan masa sering mengisi lamunan
di penjara hati yang menakluk resah
aku melontar pandangan ke luar jeriji besi
ke sayup pandangan ke langit
awan terang menakluk langit

hati itu bagai bernyanyi
dendang lagu tari rindu
melodinya kasih
liriknya rindu
senyum ku simpul di hujung tawa

lopak airmata keringlah sudah
mutiara hati bersinar semula
sekelumit harapan segunung impian
mendaki lelah menjinjit luka

senyum itu milikku jua
damai itu kasihku jua
cinta itu pelitaku jua..

Khamis, 17 November 2011

pelangi senja

aku membawa harapan pada satu perjalanan
bersama cinta matiku
bersama kasih hatiku

aku membawa kembara sepi dalam rindu yang bermukim
ku teguk resah perjalanan
di takir rindu yang berlabuh

aku tersenyum pada lelah perjalanan
yang menguis cinta di dasar jiwa
pada kuatnya ketabahan
pada secangkir harapan

aku berlari mendaki impian
ke puncak mercu tanda
melenyap duka bermusim
sekuntum senyum melakar bahagia
akulah pelangi yang tiba
di kaki senja bertamu
menjadi bebayang setia
di setiap hela nafasku

MEMORI KENANGAN SILAM

Perjalanan bermula jam 7 malam 10/11/2011 menuju ke Larkin Sentral bersama putera dan puteriku. Menaiki bas Maju Ekspress jam 8 malam menuju destinasi Butterworth......perjalanan paling jauh sejak 9 tahun aku menetap d JB. anak-anak memamg teruja untuk percutian yg sekian kalinya. apa lagi lah yg si bongsu.

perjalanan yang mengambil masa 10 jam itu aku rasakan teramat panjang. 2 jam pertama aku masih berada dalam negeri Johor. barulah aku tahu betapa jauhnya aku dari keluarga dan rakan-rakan. aku menjadi rindu pada kampung halaman....

puteri bongsuku mula tidak selesa dengan kesejukan yang amat sangat. perjalanan yang meletihkan. atas nama semangat setiakawan aku yakin atas apa yang telah diaturkanNya. akhirnya perjalanan tiba ke destinasinya....Butterworth. dalam dingin Subuh itu, aku mencari gerangan yang menyambut ketibaan kami. dari jauh kelihatan senyum sipu Md Zan Durany @ Ustaz Md Zan. setelah 24 tahun tak berjumpa.

semua telah diaturkan dengan sempurna. aku sekeluarga di bawa ke An-Nahdhoh Inn di satu pusat tahfiz di Kubang Semang untuk berehat sebelum di bawa ke Pulau pinang. Tempat yang cantik dan mendamaikan. Semuanya keletihan...menjamah sarapan nasi goreng di pagi hari itu. Tak lama semuanya ketiduran dek kerana keletihan yang panjang. Menjelang Jumaat terjaga oleh deringan telefon..

selepas solat Jumaat, bersiap-siap untuk bergerak menuju destinasi sepatutnya. tapi disebabkan kesesakan jalanraya taxi yang disewa lewat tibanya hingga mencecah jam 4 petang. Akhirnya meninggalkan An-Nahdhoh menuju ke Klinik Kesihatan Kubang Semang untuk kecemasan Asma si bongsu. hampis sejam di situ.

oleh kerana dah kelewatan tak dapatlah menemui adikku di Klinik Juru. Perjalanan di teruskan menuju ke jeti kerana si bongsu teringin naik feri.riuh sekali anak-anak berbual dgn abang Nan pemandu teksi yang juga kawan Ustaz Zan. Anak-anak kelihatan gembira. alhamdulillah itulah yang aku harapkan.

oleh kerana kelewatan kami hanya sempat singgah di Padang Kota Lama untuk bergambar. terus menuju ke Paradise Sandy Bay, Tg Bungah setelah menerima panggillan dari Bob Buhari untuk menyertai makan malam bersama ahli yang lain. alhamdulillah jam 7.30 malam kami selamat tiba ke destinasi.

di sambut Lan Nor dan Bob Buhari selaku AJK .....kami di tempatkan di 901. Semuanya sempurna. alhamdulillah. lepas dinner anak-anak terus ke bilik. aku bersantai bersama teman-teman lain di lobi hotel hampir jam 1 pagi. yang ada waktu tu cuma aku seorang saja perempuan. Seorang lagi belum tiba. semuanya ok.

mereka semua keluar minum dan aku terus menuju ke bilik untuk bersama anak-anak. waktu itu anak sulongku telah pun tiba dari Perlis dan berada di hotel bersebelahan...ah..rindunya.

pagi esoknya sarapan di hantar ke bilik. bihun goreng dan teh. jam 10 semua dah berada dipantai untuk mini sukan. walaupun simple dan tak ramai, cuma 12 keluarga, ia amat meriah. yang pasti anak-anak gembira sekali. bagiku ruang kekusutan itu terbuka seketika. melihat laut lepas tenang sekali rasanya. aku mampu ketawa dan tersenyum bersama mereka. dalam diam aku rindu....rindu pada yang telah pergi dan rindu pada yang ada di sisi.

selepas zohor, semua rakan-rakan TI bergerak menuju ke sekolah. Banyak perubahan yang ketara. Nostalgia lama terpampang jelas di depan mata. Meskipun aku tidak banyak menyimpan kenangan di sana, kehadiran ku hari ini memberi kekuatan pada jiwa.
aku lihat rakan-rakan TI lain ketawa besar mengenangkan kenakalan mereka di zaman sekolah dulu. aku hanya mampu tersenyum kerana tiada apa yang menarik untuk dikongsi.

pulang dari sekolah singgah sebentar di Restoran Subaidah pekena roti banjir. sementara aku di sekolah anak-anak di hotel di bawa oleh kakaknya ke hotel sebelah untuk mandi kolam. pulang ke bilik aku ketiduran disebabkan aku mula merasa tidak sihat. sedangkan teman yang lain bergembira bersama keluarga di pantai. menjelang isyak semua sibuk bersiap untuk BBQ. kali ini lebih meriah sebab puteri sulongku menyertainya bersama. Di telekom resort kami menikmati makan malam bersama teman dan keluarga. akhirnya muncul juga teman sekelasku Azhar Abdullah dan Zaidi Fuaad dari Ipoh. rancak berbual dengan Ard dan bersambung pula dengan cikgoodeen. pulang ke hotel keluar minum beramai-ramai. aku turut serta sekian kalinya. hampir jam 1.30 pagi baru pulangnya. aku berbual dengan zaidi agak lama.

mulanya aku cuma mengenali Zan di sekolah dulu tapi yang lain hanya kenal di fb. alhamdulillah aku tidak kekok menyesuaikan diri. semuanya simple dan sporting.

pengalaman percutian yang tenang dan anak-anak gembira dan yang paling seronok sebab aku dapat memeluk puteri bongsuku sebelum dia menduduki peperiksaan SPM nya keesokkan harinya.

terima kasih kepada semua sahabat yang hadir. terima kasih atas persahabatan dan kenangan indah ini.

******BOB BUHARI, HAZLINA,SAIPOLYAZAN,CHE OMAR,MD ZAN,NOR AKMAL,HARIS, MIOR,CIKGOODEEN,NOOR AZLAN NOR, PAK WAN,AZHAR ABDULLAH, ZAIDI FUAAD,MOHD NASIR****

Isnin, 7 November 2011

Everlasting Love - gerard joling



It looks like heaven to see you walk
To see the way you're moving on
Sounds like an angel when you talk
The words come out like in a song
Never thought what love could do inside
You're the place where I can hide

It feels like heaven to be with you
When you treat me like you do
Every minute of the day
Just with you I wanna stay
There will be no end....

We've got an everlasting love
So pure divine
We've got an everlasting love
Our love will last for all time

Could draw a picture just by heart
Know every line on your face
You stopped me doing from the start
Ask the things I used to chase

Every minute of the day
Just with you I wanna stay
There will be no end

We've got an everlasting love
So pure divine
We've got an everlasting love
Our love will last for all time

Should you ever
Have any doubt bout you and me
Please don't ever
No love never
Don't hesitate to tell me how it should be

We've got an everlasting love
So pure divine
We've got an everlasting love
Our love will last for all time

Ahad, 6 November 2011

....bahtera rasa

sewaktu layar cinta di tengah lautan
ditiup angin rindu
membelah ombak kasih
di saat tsunami melanda kegersangan mesra
sauh resah terpaksa aku labuhkan di muara hati
menjenguk peraih cinta
di pelabuhan jiwa...


kalam berlagu......

kalam ini sememangnya sepi....
hanya tinta bermadah
dalam lerekan pujangga merindu
tiada lunak suara mendengarkan alunan
melodi hati susunan perindu
dalam dakapan resah bertamu

lenggok bahasa mainan perasaan
kancah gurindam seloka berirama
tersedu sedan esakan perasaan
payah dilepas beban tergalas

di bibir menguntum senyum tak putus
di mata bersinar tak pernah redup
di hati terselindung tabir bicara
di jiwa menyimpan satu rasa

rasa bahagia pada cintanya
rasa tenang pada kenangannya
rasa rindu pada kasihnya

akulah kalam yang bertinta
akulah pelangi yang indah
akulah ........lakaran indahnya kehidupan

takbir di hujung rindu

setahun yang lalu. pada tarikh ini 6/11/2010, aku meraikan ulangtahun perkahwinanku yang ke-11 bersama suamiku dan seluruh keluarganya turut sama meraikan. Bonda mertuaku membelikan sebuah kek hadiah ulangtahun.

Dalam keuzurannya dia masih mampu tersenyum dalam pedih deritanya. senyuman manisnya masih berbayang di ruang mata tatkala rindu menjengah di jendela hati. agenda apa yang harus aku aturkan hari ini? Aidiladha tiba di celah rindu yang lara. dugaan ini datangnya bertimpa.

bezanya kali ini aku mampu menakung airmata hiba di tasik hati. cuma ku leraikan di makam persemadianmu agar tak terkurung resah diri yang berlarutan. aku kah perindu yang pasrah pada cinta yang bersemadi? ku panjatkan doa padamu wahai kekasihku, semadilah dikau di sana dengan tenang tatkala takbir bergema bersahut-sahutan......aku di sini mencari nafas baru dalam cinta yang kau tinggalkan.

meskipun kau tiada di sisi, cintamu masih segar menemani.

terima kasih di atas perjalanan yang kau beri. meskipun 11 tahun telah kau tinggalkan pesan....di hari ini pesanmu masih ku simpan. binalah empayar keluargamu sendiri kerana hanya itulah yang kau miliki....

tatkala takbir berkumandang, aku selami rindu di pusaramu. 9 bulan telah berlalu dan aku masih merindu....

Khamis, 3 November 2011

langkah matiku....

aku punya impian yang satu...membina semula hidupku dalam seribu kepayahan yang melanda. ku lontar jauh kegetiran semalam dan mengutip sisa ketabahan dalam ranjau yang beronak duri ini. aku mengukir kuntum-kuntum senyum dalam hiba yang terbenam. melapah kasih di hujungnya rindu. aku menari di hujung resah pada keindahan yang tercipta. segagah mana langkahku ini, aku menyusur likuan yang berdebu dan menyisir buih di tepian pantai kerna ku lihat kemilau mutiara sedang bersinar dari dasar lautan yang dalam.

kini aku melangkah yakin dalam semangat baru....mencari nafas baru jiwaku

Isnin, 31 Oktober 2011

tatkala takbir bergema

AIDILADHA akan tiba lagi .....kali ini sayunya bertimpa. andai selama 10 tahun ini, aku meraikan lebaran jauh dari kampung halaman...tanpa keluarga terdekat dan tanpa sanak saudara. AIDILFITRI lalu telah ku tempuh dengan luka yang dalam. dalam duka yang memamah hati dan jiwa, ku baluti dengan sekuntum senyum bersama keluarga dan teman persekolahan.

kini dugaan itu tiba lagi. haruskah aku meraikannya tanpa sembilu yang tertusuk? 6/11/2011....seharusnya aku meraikan ulangtahun perkahwinan ke 12 bersamanya. dugaan apakah sehebat ini untuk ku tempuh sendiri? dalam serpihan ketabahan yang ku kumpul ini, aku cuba untuk berdepan melawan getir di hati. semoga bila takbir raya bergema, aku bisa menyahutnya dengan redho....

Ahad, 30 Oktober 2011

untuk seorang sahabat

perjalanan ini terasa begitu pantas berlalu. sesingkat usia perkenalan kita cukup untuk menjadikan keakraban satu tema yang selesa. tak banyak persahabatan yang mampu menghulur keikhlasan. aku hanyalah seorang sahabat di landasan kejujuran yang bertumpang ketawa dan resah, mengandar sekuntum senyuman yang tulus, aku adalah aku......

menerima seadanya pasti lebih bermakna. tanpa persoalan, tanpa pertikaian......masa silam adalah coretan yang terpahat dalam memoir hidupku. dan perjalanan hari esok akan menjadi titipan hari ini. sebuah harapan hanya bisa dibina dengan hati yang terbuka.

aku sering melihat persahabatan yang dibayangi keegooan. apakah kebendaan dan pangkat nilainya lebih tinggi dari tulusnya persahabatan? syukurlah kerana dalam hidupku ini aku masih merasai kasih sayang dalam sebuah persahabatan. kerana itulah aku amat menghargai setiap persahabatan yang dihulur....kerana akulah lambang setianya persahabatan yang tulus.

Sabtu, 29 Oktober 2011

SHE IS LOVE

Soft and warm
sealed with care
sweet and kind
will ever share
brave and strong
yet so fair
that is her
she's always there

Sensitive
to despair
harkens to
others welfare
delicate
she's everywhere
beautiful
beyond compare

If u meet her
best Beware
she'll steall your heart
unaware
Her name is love
this I swear
there's none like her
anywhere.............

Khamis, 27 Oktober 2011

..sepi ku

Cebisan waktu itu membawa aku jauh berlari
mengejar bebayang potretmu
aku adalah rimba malam yang kedinginan
dalam sepi menanti fajarmu

menggamit mengundang bahgia
dalam lelah perjalanan berabad lama
aku adalah sejarah lakaran kelmarin
dengan warna pelangi yang kelam
terbaki sisa gerimis itu
membasuh daki perjalanan
di tepian kali
dengan harapan
pelangi itu milikku jua....




I love You .... Celine Dion





I must be crazy now
Maybe I dream too much
But when I think of you
I long to feel your touch

To whisper in your ear
Words that are old as time
Words only you would hear
If only you were mine

I wish I could go back to the very first
day I saw you
should've made my move when you
looked in my eyes
'cause by now I know that you'd feel the
way that I do
and I'd whisper these words as you'd lie
here by my side I

I love you, please say
You love me too,these three words
They could change our lives forever
And I promise you that we will always be together
Till the end of time

So today,I finally find the caurage
Deep inside
Just to walk right up to you door
But my body can't move when I finally
Get to it
Just like a thousand times before

Then without a word he handed me
This letter
Read I hope this find the way into your
Heart, it said

I love you,please say
You love me too, these three words
They could change our lives forever
And I promise you that we will always be
Together
Till the end of time

We maybe I,I need a little love
Yeah...
And maybe I, I need a little care
And maybe I, maybe you maybe you
Need somebody just to hold you
If you do, just reach out and I'll be there

I love you , please say you love me too
Please say you love me too
End of mine
These three words
They could change our lives forever
And I promise you that we will always be together

Oh... I love you
Please say you love me too
Please, please
Say you love me too
Till the end of time
My baby
Together, together, forever
Till the end of time
I love you
I will be you light
Shining bright
Shining through your eyes
My baby...

Rabu, 26 Oktober 2011

....cinta di akhir garisan

mencari selaut harapan
di sauh impian
di pelabuhan kasih
berninsankan cinta yang mati

memori itu bersemayam dalam sepi
di rantai belenggu rindu
saat kau hilang dari pandanganku
aku rebah sekujur tubuh terdampar
di hujung pusara longlai dipapah

kini rindu itu menggigit kalbu
di dedaunan cebisan kasihmu
desir angin menyapa lembut
kiranya rinduku tak bersambut
aku tersungkur semula
kali ini di riba resah
yang melipat memori cinta
tatkala jasadmu tiada

aku di pelabuhan syahdu
mengelap titis airmataku
di pelantar rindu
meski ku tahu
pergimu bukan igauan lagi

aku tertinggal sendiri
dalam sumur kasih tak bertepi....

Isnin, 24 Oktober 2011

resah rindu...

saat sekawah harapan di didih
rencahnya rindu yang dimayang sepi
tatkala kenangan itu pedih
mungkin setiaku pada memori
berlandas likuan laluan berduri
kini aku terus sendiri

tanpa bayangmu lagi
aku resah mengatur hidup
dalam samar mencari
setulus kasih penawar hati
dalam kelam ku sambut rindu bertandang
dalam diam menganyam impian

.....nyanyian cinta

anak muda itu sering berdendang
menyangi lagu cinta
tentang keindahan
tentang keasyikan

indah sungguh cinta laungannya
tiada cela tiada duka
syair berlagu hamparan hati
hati yang berbunga di taman syurgawi

kasih itu indah
cinta itu mewah
dihambur rindu
dikalung sayang...

andai nyawa itu hilang
cinta akan mati
andai kasih itu pergi
jiwa akan sepi

takhta jiwa kemuncak cinta
mahkota hati kasih yang bersambut
dan lagu itu akan terus berkumandang
selagi diri merasai kehadirannya....

LAYARKAN............

aku adalah kekasih sang mentari
yang setia pada rindunya
selembut bayu laut menyapa pipi
aku adalah kekasihnya....sang pantai yang setia
pada hamburan ombak laut
sesetia butiran pasir bak mutiara

kalam sepi berlagu rindu
tatkala gerhana tiba menyelubung malam
aku adalah rembulan yang kelam
bilamana cahayanya pudar

aku melayar bahtera di tsunami hidup
meski ku tahu petaka menunggu
aku tidak kalah mengusung harapan
mengait impian pada pelangi petang
meski ku tahu pelangi akan hilang

Sabtu, 22 Oktober 2011

karyaku ....20 thn yg lalu

TINTAKU

di sini......
aku temui sejuta wajah
dalam lakaran hidup di kampus
ku turuti rentak melodi
di antara realiti dan fantasi
tergadai perasaan yang diperjudikan
andai harapan....
menikam cita-cita
jalanan yang dirintis
ternyata banyak likuannya
dan di penghujung kembara ini
setitis impian terserlah
menuntut satu kesempurnaan.........

******NOSTALGIA ABADI CLASS OF 91************

Khamis, 20 Oktober 2011

EPILOG MAYA

....simpanlah rindu di mentari esok
kiranya sinar yang hadir membawa hadirku tiba
dalam rindu ku langkah perjalanan
menuju harapan
kiranya kau bina tamanmu
dari emas kasihmu
dari mutiara cintamu

mungkin tanpa kata
mungkin tanpa rasa
hanya resah berlagu
mengikat dua hati
tanpa bicara
dirimu...
diriku...
dalam keterpisahan ini
menguji rindu
menguji kasih
menduga hati
meminang cinta
kerna dirisik kasih

diriku hanyalah .....
ratu mayamu

Selasa, 18 Oktober 2011

SELEPAS 20 TAHUN GRADUATE

.....16/10/2011 jam 2 petang di Bilik Impian Kelab Shah Alam aku mencipta sejarahku yang tersendiri. 20 tahun yg lepas aku menyimpan hasrat untuk mengadakan "reunion" untuk kawan-kawan ITM sempena Jubli Perak....25 tahun graduate. Selepas 11 tahun aku menyepi, setelah pemergian yang tercinta, aku kembali mencari persahabatan yang hilang. Aku berusaha untuk membuat sesuatu untuk membuktikan aku masih mampu membuka lembaran baru dalam hidupku.

Dalam serba kepayahan, aku cuba untuk menghubungi semua rakan-rakan di FB ni untuk menyertai. Biarpun pada mulanya perjalanan ini agak perlahan dan hampir-hampir terbatal. Mungkin kerana keyakinanku, semangatku dan kerana aku adalah diriku....aku yakin dengan apa yang aku lakukan.

Menjelangnya hari itu seribu satu rasa di benak hati bermain dan mengusik. Aku tak dapat bayangkan kegelisahan dan kerisauan yang bermain bila kehadiran mencecah 74 orang. Dengan serba kekurangan dan kerisauan ini aku hadapi dengan yakin juga.

Bila mereka mula tiba.....seorang demi seorang masuk dari dari pintu utama...aku dapat mengenali hampir kesemua yang hadir....majlis bermula dan terus berjalan dalam senyum dan tawa. Itulah kepuasan yang tak terhingga bila mereka ketawa dan berpelukan....akulah tunggak kejayaan ini. kerana aku digelar IRON LADY

Selasa, 11 Oktober 2011

.....di akhir garisan..

rindu ini membawa selaut resah berbaur cinta
tatkala gerimis menyimpan luka lama
dalam diam berbisik kata
mengapa perlu lagi kasih berputik
di taman hati
sedangkan cinta pernah mati?

aku melayarkan bahtera impian
pada sauh harapan
yang menyinggah di setiap pelabuhan
melepas lelah kembara seketika

kini sauhku di hentian pasti
singgahan terakhir layarnya hati
di persada kasihnya laila..

....bila hati wanitanya diusik...

bila hatinya diusik.....
ia menjadi pencinta yang setia
ia menjadi perindu yang tegar
bisa menepis kemelut hati

tatkala hati wanitanya diguris.....
kelukaan itu membunuhnya
tangisan menjadi temannya
maka tertutuplah semula pintu hatinya
tak mungkin dibuka semula

kiranya hati wanita itu bahagia.....
damailah pendampingnya
dan tika cintanya berbunga...
jiwanya tenang kasihnya mekar

dan sesetianya wanita itu
membina mahligai kasih
dihujung sebuah duka..

Ahad, 9 Oktober 2011

SEORANG INSAN SEKEPING PERASAAN

tak pernah terlintas kita akan termanggu merenung kosong. entah bagaimana bicara yang harus bermula tatkala sekeping hati terguris sudah. kita dijadikan sekujur tubuh yang dilengkapi pelbagai emosi yang mewarnai perasaan dan hati. mengintai ruang kesepian mengisi kekosongan tanpa tersedar kekurangan terisi. dek masa yang pantas berlalu.

alam sering memperlihatkan berbagai episod drama yang sering dipertontontan tanpa kita sedari ia sebagai panduan untuk diri kita sendiri. begitu banyak harapan yang tersauh.
begitu banyak kesepian yang berlabuh....

apakah tulisan di kanvas hati boleh merubah diri? watikah perasaan sering memperjudikan rasa pada kerinduan, pada harapan, pada kejauhan dan pada keinsafan. dan sebagai hambaNYa yang serba kedhaifan...kita hanya mampu berserah pada ketentuanNya. di hati yang bertaman pasti ada harapan. di hati yang kegersangan pasti ada keinginan. dari naluri seorang insan...pasti inginkan kebahagiaan, ketenangan, kejayaan....

salahkah sekeping hati bersandarkan perasaan membina impian?

Jumaat, 7 Oktober 2011

KIRANYA HENTIANKU DI SINI

perjalanan ini melelahkan...
aku tersungkur di bahu pencarian
melepas perih di jalanan
ah......waktu menjerat rasa
dalam seribu rangkaian persoalan

beribu batu kembara ku telah
dalam kabur pandangan berserah
tatkala hati kini tersinggah
di hentian kasih terserlah
melerai rindu di riba duka

bisakah tangisku reda di sini
melabuh cinta di hati sidia
ku kaut resah dalam sepi semalam
mungkinkah kembara terhenti di sini
kiranya rindu bertandang lagi
di hati yang gersang tak berpenghuni
andainya taman hatiku berseri kembali

INDAHNYA BAHASA KITA

kalau Melayu dia seloka
kalau Melayu dia bermadah
kalau Melayu manis bicara
kalau Melayu halus bahasa

Berhati-hati bila berkata
nilainya diri di hujung lidah
kerana pulut santan binasa
kerana mulut badan binasa

melukis seri bahasa kita
menegur tak menyinggung
menyindir santan berlada
lemakpun lemak
pedas terasa itulah orang kita

tegur kita tegur berlagu
menikam cara berpantun
meninggi tak menyombong
ayunan beralun indah terhimpun
kurang ajar tetap bersantun.

Khamis, 6 Oktober 2011

KELANA PENCINTA

kau bagai kelana yang sesat di kesiangan
memburu pelangi senja yang kabur
resah hatimu menilik rasa
menjengah sekawah permainan emosi

tersasar percaturan permainan hati
dalam diam berbisik rasa
berselindung dalam kalam bicara
menongkah masa menanti tiba
beralih jawapan padamu jua

sekelumit cinta ketandusan rasa
menggigit jiwa yang gersang
dirimu kesakitan
pada rayu nan tak bernokhtah
pada kasih yang beranting
pada kiasan yang indah

engkaulah sang penanti yang setia
pada rembulan kesiangan
pada serinya mentari
yang mentafsir mimpi semalam
bercanda kisahnya laila
engkaulah pencinta....

di dadamu kalam perindu
di mindamu memori berlagu
ku lukis tinta di sudut kecil hatimu
tanpa sedar ia bermukin di situ.....
salahkah aku?

SELONGKAR RINDU

kerinduan membawa aku menjengah semula
kiasan kata yang menyulam rasa
sesepi laila pada majnunnnya....
aku melakar taj mahal ku sendiri
dalam kelam sinar berbalau
menyelongkar kamar kasih

terpinggirkah rindu andai tiada lafaznya
terguriskah cinta andai sepi ungkapannya
akulah lakaran itu
kanvas cinta yang berpelangi
terhampar membujur hari
lewat persinggahanmu itu
aku menggulung impian
di tikar resah
ku untai harapan kudus
dalam remang kasih nya laila
menanti kemilau cintanya majnun
dalam ufuk timur yang hening...

Khamis, 22 September 2011

BIARLAH RAHSIA

tatkala epilog duka menyulam rasa
selembar ruang menghampar bicara
tinta menari lagunya tari
rentak perindu rentaknya sendu

dari kejauhan menyiram rindu
bebunga dedaunan mula berputik
di hujung episod lara yang perit
memamah sepi berbingkai sendu
putiknya kembang berbunga kasih

apakah yang paling indah bagi sang perindu
adakah rindu yang bermukim
atau kasih yang bersahutan?

tatkala jiwa dibadai resah
menepis keangkuhan
seribu persoalan menerjah
cuba merungkai jawapan
dalam kemelut menagih ruang

terdampar kepenatan mengejar resah
pada rasa yang sukar dimengertikan
apakah rahsia hati terjawab sudah
atau sememangnya belukar resah itu
memerangkap jawabya....
dalam rahsia nuraniku......

Selasa, 20 September 2011

ILUSI MAYA

tatkala bersemayam di alam mimpi
termanggulah seorang insan
menanti hadirnya
dalam kelam lampu di soroti

menerjah dunia ilusi
tanpa sempadan waktu
di birai sebuah rindu
yang zahirnya tak mungkin akan ujud
sekadar gamitan emosi sepimu...

merindu sebuah nama
dalam samar kau mencari
ribuan nama terpatri
namun hadirnya dalam nyata belum pasti
kerna kilauan neon kian pudar

bebayang yang tiba
tak mampu jelaskannya
kesiangan menjemput mimpi beransur pergi
menepis kesejukkan embunan dini
kau bisikkan kata pujangga
dalam remang dinginnya subuh
mematikan semua ilusi mayamu
dalam khayal imiginasi
lewat masa berlalu.....

Ahad, 18 September 2011

bila si kecil bertanya................

bisakah hati seorang ibu itu menafikan.....
kesepian dan kehilangan
dalam hilai tawa seorang anak
biar tanpa kata terluah
mampukah dimengertikan
apa sebenar kata hatinya

di satu saat bila kerinduannya hadir
pasti terobek hatinya
tatkala riangnya terhenti
berganti sayu yang tak dimengerti

di saat aku ditanya.....
kenapa ayah perlu pergi
aku terpaku dalam seribu rasa
cuba bersuara dalam bekuan jiwa
mencari sepotong ayat menjelas pengertiannya
cuma satu yang ku temu......
DIA LEBIH MENYAYANGINYA

wajah polos itu memandang penuh sayu
dalam dakapan rindu
ku lepaskan jua rinduku
pada permata yang hilang.....

Sabtu, 17 September 2011

MENGAPA PERLU ADA TAPI.......

secara sedar atau tidak, kita sering mengucapkan perkataan tapi dalam ayat-ayat yang dilafazkan seharian. apakah ia satu kebiasaan atau sememangnya keadaan memerlukan penggayaan ayat sebagai penyudah paling mudah.

tanyailah diri kita kenapa tapi itu perlu. adakah ia sebagai satu alasan untuk melarikan diri dari satu-satu persoalan atau kita kekurangan kata penghubung dalam kamus harian.

setiap sesuatu yang berlaku itu pasti ada alasannya. TAPI....sejauh manakah tapi menyelamatkan kita dari menjelaskan keadaan yang sebenarnya. dalam persoalan hidup, persoalan rumahtangga, persoalan cinta.....jujurkah kita pada kenyataan yang dibuat atau sekadar satu topeng kepada kenyataan.



Khamis, 15 September 2011

Harga diriku­ -Wali Band

wajah lukisan mu

di retak impian itu
hatimu terluka
kerna kasihmu tak bersahutan
di tepian tebing resahmu
kau julurkan kaki keegoanmu
ke lurah hiba paling dalam

retak impian membelah rasa
jahitan rindu tak bisa bercantum
kau....di balik bebayang
mengintai kenangan
di celah kesuraman pelangi petang
kau gadaikan cinta di kaki senja

dan wajah sugul itu
tersembunyi di sebalik wajah si bulan



Rabu, 14 September 2011

DI UNTAIAN RESAH

di jaluran waktu yang tertinggal ini
aku menjadi seorang pemburu....
memburu masa yang telah lalu
dalam kamus sebuah rindu
yang terdampar sepi di untaian kasih

waktu mengajar aku erti sebuah persahabatan
erti sebuah persudaraan
erti sebuah perhubungan

mengapa percaturan sering di sanggah?
di sauh kata nista yang pedih
berkecai bongkah kesetiaan
di langgar ego darjat

lantas di sudut kejauhan ini
aku memencil diri
mencari ketulusan hati
dalam kancah kebencian
yang meranjau

ku ayunkan buaian resah
di pohon duka
derai indahnya berguguran
kerna senyum itu kian pudar serinya



Selasa, 13 September 2011

KALAM YANG HILANG BISANYA

menari berdansa....
lagu tari hati
ada joget, zapin pun ada
gemalai tari mengikut rentak
memukau pandang
namun bakatnya tak digilap
sumbang langkahnya......

kalam berlari selaju rindu
melakar wajah episod demi episod
tentang hatinya tentang hidupnya
apa jua sekelilingnya
tanpa jemu tanpa keluh
menari dan berlagu...................

tapi...
disentap juga bila laranya tiba
bila kasihnya diguris
tatkala dakwat hitam itu bertukar warna
warna darah yang bernanah
tertitis di tinta jernih
memadam karya seni
menjemput rindu di alam maya
pada camar yang hilang....



Isnin, 12 September 2011

BELANTARA HATI

apakah masih ada sekelumit harapan
untuk ku gapai impian?
andai ranjau yang berduri itu
terus menikam setiap tapak langkahku
luka....dan berdarah

jika bahagia itu terpaksa ....
ku redah belantara yang menakutkan
berbaloikah sebuah penantian itu
jika menyeret resah dan sendu

lelah aku .....
menghitung hari yang berlalu
dalam setiap saat jangka masa itu
aku melawan arus
membina keyakinan diri
yang entah kadang tak pasti
menyauh ketawa yang kekadang getir
memukat harapan yang kekadang berderai

akukah jaguh pertarungan?
menang mencari kekuatan
kalah mencari bahgia....

Sabtu, 10 September 2011

aku hanyalah seorang pendatang.....ke satu daerah yang begitu asing bagiku. suatu ketika dahulu di sini lah tempat aku menyemai kasih dan rindu buat bonda. puluhan tahun aku mengintai waktu di celah keriuhan desa menanti hadirmu. tapi hingga akhirnya yang ku temukan hanya namamu yang terukir di situ.

Jumaat, 9 September 2011

KEMELUT KASIH BERSIMPANG.....dari kisah seorang teman

aku hanyalah gadis desa yang terlanjur merindu
menyusun bait-bait madah
mengumpul sekelumit kasih
dalam lagu anak desa
aku.....gadis yang kesepian
pada cinta yang bersimpang

dan dia...
ku sangkutkan harapan
meski ku tahu.....
onak itu meranjau hati

keakraban memakan diri
meski beribu sesalan mengundang
kau payah untuk mengalah
di jerat samar kemurungan
kau membelengguku seolah kau memiliki
menjadikan aku seperti sangkar kehidupan sendiri
entah kenapa....aku masih setia
pada nokhtah yang tiada zahirnya
pada kengkamanmu yang merimaskan

ANDAI BISA KAU MENGERTI

hati adalah hamparan rindu yang membelenggu
kanvas warna lukisan sang pencinta
lakaran emosi dan tinta bicara
dengan derai hiba yang menyangkut resah
aku menghitung anak tangga bahagia

lontaran kasih yang bertamu
bukanlah persoalan kudus buatku
andai bisa kau telah jiwaku
kekosongan itu adalah lopak kesedihan masa lalu
yang menakung sekawah resah
dari memori semalam

bisakah kau mengerti kalungan sepi yang merantai diri
andai tibamu cuba menampal luka
tanpa kau tanya persoalan kelmarin
merelakan diri merapati
tanpa bicara diatur
menyentuh rindu dan tawa
di balik gurisan hati
yang terkunci....

Rabu, 31 Ogos 2011

kisah lebaran kali ini (episod 1)

selepas 10 tahun....aku kembali ke kampung beraya bersama keluarga. entah bagaimana perasaan sebenar terlukis. antara sebuah kehilangan, kerinduan, kehibaan.....aku pulang gagahkan diri mengintai ruang untuk bahagia.

ku lihat wajah ceria ayahanda tak dapat diselindung lagi. selama 10 tahun kembara ini aku membawa bingkisan rindu yg terbelenggu. kini, aku cuba leraikan dalam sendu yang terkunci. namun tak siapa mengerti hakikat pedihnya goresan hati.

seronoknya raya kali ni......bertemu kawan-kawan yg dah 26 tahun tak jumpa. Pian, Rav
dan Dalina. Esok nak ke rumah yang lain-lainnya. Sesungguhnya persahabatan amat berharga buatku. Sehari sebelum raya aku berkesempatan jumpa Raja, Nani dan abang Ramli yang datang mengambil order popia dan pes mee bandung.....gembira sangat.

pagi raya pertama......terasa sangat kehilangannya. kekosongan yg jauh terbuka diusik sayup takbir bergema. seharusnya pagi ini aku menziarahimu.....tapi, kekuatanku tidak cukup untuk melawan hiba yang disandarkan. sebab itulah aku pulang ke kampung mencari penawar yg mungkin tersembunyi di desa.

Hari raya yang pertama agak perlahan perjalanannya. Aku adalah taburan rindu yang tersangkut di ranting kehibaan. Letih menunggu cahaya suria. Kehadiran pian dan rav telah menggamatkan suasana dalam rumah orang tuaku.ketawa tanpa henti mengenang kisah di zaman persekolahan. Bertuahnya aku kerana memiliki persahabatan yang tulus.

raya kedua pula tiba......hari ini akan ku kunjungi sahabat handai yang lain pula. Tunggulah kehadiranku teman. Idros, Megat, Wan Nora, Dalina, Dalila, Amran dan Shukri aku kunjungi....terima kasih rav kerana memberi ruang ini. Malamnya, seisi keluarga buat sekian kalinya beraya ke rumah pakcik sani, kak yah dn cu na.... dalam keseronokkan ini aku di agah rindu pada kehadirannya. siapakah yg mampu mengerti. Dan esok lagi bererti.....Pertemuan bersejarah di sekolah rendah. Raya SKSI II buat pertama kali dalam sejarah....INDAHNYA RAYA KALI INI..

Selasa, 30 Ogos 2011

genyitan syawal

saat syawal hadir menjengah
Ramadhan sarat mengusung hiba
selangkah ku tinggalkan Ramadhan
di birai sendu
ku maju setapak menjengah Syawal
bersama sekuntum senyuman indah
di pagi lebaran ini

......sekawah rasa dihangatkan suasana
melenyap igauan hari kelmarin
menawar perit luka yang tercalar
bersambut tawa ceria setaman

berkata sang hati
cerianya Syawal yang tiba
menjalin ukhuwah yang terputus lama
takbir bergema sahut sahutan
memanjat syukur kebesaran Tuhan

tak dilupa pada kehilangan
cuma sekadar ku kunci di hati rapi
agar tak merobek semula kekuatan
aku berlari mengejar pelangi
tanpa menoleh jejak semalam
aku kini mawar berduri
mekar berseri di taman hati.........

Ahad, 28 Ogos 2011

GARIS SENYUM DI BIRAI SYAWAL

aku menyusuri beratus batu perjalanan merentas kesepian waktu yang bertamu. aku menitip rindu di kaki kembara yang terhenti pada sebuah kealpaan. ahhh....terasa lambat sekali masa berlalu. entah bagaimana emosi bermain.

dimula perjalanan ...airmata mengalir tanpa henti. ku singgah menziarahi pusara kekasihku sebelum pergi. tak dapat ku tahan deraian airmata yang bertamu. sepatutnya hari ini aku kembali bersamamu ke sini. tapi Allah lebih menyayangimu. maafkan aku kiranya aku tidak dapat menziarahimu di pagi Syawal ini. sesungguhnya aku tidak pasti apakah aku cukup kuat untuk melaluinya sendiri.

ku langkahkan kaki menuju destinasi yang pasti. ku labuhkan sendu kelmarin di tabir penghujung Ramadhan. terasa indahnya Syawal yang menggenyit padaku. aku berlari mendaki tawa yang hilang. kini gamitannya mengagah tawaku. aku bisa tersenyum menawan hiba. akan ku tongkah kesedihan ini ke tepi. memberi ruang keindahan Syawal meresapi hati yang hampir mati....

Isnin, 22 Ogos 2011

MENITI SYAWAL

Ramadhan terus berlalu. Syawal kian tiba menjengah pula. Setiap muslimin dan muslimat akan meraikan saat kemenangan.

Semalam aku membawa anak-anak berbelanja. Antara sayu dan hiba bercampur di celah keriuhan suasana. Aku terasa bagai kehilangan dalam satu ruang kosong dalam diri sendiri. Kekosongan di Ramadhan yang tak terisi an kekosongan di pagi Syawal nanti.

Rindu itu menjemput hiba. Aku terpaksa tinggalkan ia di sini.....bersauhkan kenangan berlayarkan harapan. Aku hanyalah pencinta yang setia . Karam dalam arus kasih sejati.

Kekasihku.....di pagi Syawal nanti, kau tiada lagi menyeri Syawalku. Tak mampu untukku langkahkan kaki ke pusaramu di pagi itu. Kekuatanku belum utuh. Aku masih merindu.....masih merasa cintamu. Aku terpaksa mengunci cintamu bersama memori indah lukisan semalam.

Aku terdampar mencari penaung hati. Syawal ini ku buka langkah sendiri, menghala ke satu destinasi yang telah lama sepi ku tinggalkan bersamamu. Desa yang kita tinggalkan 10 tahun yang lalu. Janji kita akan pulang bersama beraya bersama di sana. Sayangnya, ku susuri jejak itu tanpa dirimu lagi. Termengah aku mencari hentiannya. Di setiap hentian aku bertanya belumkah bermukim perjalanan ini? Airmata bagai tak mampu ku bendung bersama sepi yang digalas hati. Anak-anak bagai terasa pincangnya Syawal yang tiba.

Ku cuba menyapu lelehan airmata supaya tak ketahuan anakanda. Kuatkah jiwa bertahankan hiba di Syawal yang mulia?

Mencari Lailatul Qadar




Malam Lailatul-Qadar sunat dicari, kerana malam ini merupakan suatu malam yang diberkati serta mempunyai kelebihan dan diperkenankan doa oleh Allah S.W.T. Malam Lailatul-Qadar adalah sebaik-baik malam mengatasi semua malam termasuk malam Jumaat. Allah S.W.T. berfirman dalam Surah Al-Qadr 97: Ayat 3.

Maksudnya:
" Malam Lailatul - Qadar lebih baik daripada seribu malam "

Ertinya menghidupkan malam Lailatul-Qadardengan mengerjakan ibadah adalah lebih baik daripada beribadah pada seribu bulan yang tidak ada Lailatul-Qadar seperti sabda Nabi s.a.w.:

Maksudnya:
" Sesiapa menghidupkan malam Lailatul-Qadar kerana beriman serta
mencari pahala yang dijanjikan akan mendapat pengampunan daripada
dosa-dosa yang telah lalu "

Diriwayatkan daripada Saiyidatina Aisyah r.a bahawa Rasulullah s.a.w. apabila tiba 10 hari terakhir bulan ramadhan, Baginda menghidupkan malam-malamnya dengan membangunkan isi rumah dan menjauhi daripada isteri-isterinya. Imam Ahmad dan Muslim meriwayatkan:

Maksudnya:
" Rasulullah s.a.w. berusaha sedaya upaya dalam malam-malam sepuluh
akhir Ramadhan melebihi usahanya daripada malam-malam lain. "

Malam Lailatul-Qadar berlaku pada 10 akhir daripada malam ganjil bulan Ramadhan. Rasulullah s.a.w. bersabda:

Maksudnya:
" Carilah malam Lailatul-Qadar pada sepuluh akhir bulan Ramadhan
dalam malam ganjil. "


Pendapat yang terkuat mengikut para ulama' bahawa malam Lailatul Qadar terkena pada malam 27 Ramadhan. Menurut Abu Ka'ab katanya, "Demi Allah sesungguhnya ibn Mas'ud telah meyakinkan bahawa malam Lailatul-Qadar jatuh dalam bulan Ramadhan manakala Lailatul-Qadar pula terjatuh pada malam 27, akan tetapi dia enggan memberitahu kepada kami (malam yang tepat) kerana bimbangkan kamu tidak lagi berusaha mencarinya." Daripada Riwayat Mu'awiyah:

Maksudnya:
" Bahawa Nabi Muhammad s.a.w telah bersabda dalam malam lailatul-qadar
iaitu malam ke-27. "
Riwayat ini disokong oleh pendapat Ibn Abbas yang mengatakan bahawa surah Al-Qadr mempunyai 30 perkataan. Perkataan yang ke-27 bagi surah itu terjatuh kepada dhamir(hia) yang kembalinya kepada Lailatul-Qadar.

Imam Ahmad telah meriwayatkan sebuah Hadith daripada Ibn Umar r.a yang berbunyi:

Maksudnya:
" Sesiapa yang mencari Lailatul-Qadar , dia hendaklah mencarinya pada malam
yang ke-27, carilah kamu malam Lailatul-Qadar pada malam yang ke-27. "

Aisyah r.a. bertanya kepada Rasulullah, katanya, "Ya Rasulullah s.a.w. andainya aku mendapati
malam Lailatul-Qadar, apakah doa yang patut aku bacakan? Rasulullah s.a.w. berdoa dengan doa:

Maksudnya:
" Ya Allah! Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, oleh itu berilah
keampunan-Mu untukku. "




Petikan dari :
FIQH & Perundangan Islam Jilid II
Wahbah al-Zuhaili
Terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka.

Rabu, 10 Ogos 2011

PENJARA HATI

hari demi hari berlalu aku merasakan begitu pantas masa berlari.....meninggalkan memori semalam dalam sendu yang berbaki. Termanggu aku kesendirian dalam wajah lesu tanpa make-up...pucatnya.

ahhhh....tersandar ke dada waktu, aku mengintai masa yang lalu di balik tabir rindu, aku mengusung sepi yang bertamu. Terasa kekosongan itu makin menghimpit diri. Sepi sekali hidup anak dagang di rantau orang berteman pilu.

terpandang aku pada bayangan di lopak air di lantai luar. Wajah tulus cinta sejati berombak ditiup angin. Menjemput rindu yang telah alpa. Aku tersandar kerinduan pada kurungan yang sempit. Berdindingkan keegoaan naluri wanitaku berlantaikan sepi kamus cintaku.....aku menghela nafas panjang dalam segar bayu pagi, ku hirup secangkir tawa melihat telatah si kecil mengagah manja.

ada rasa yang terselit di balik gelisah yang bertamu. Ada wajah yang mengintai di sebalik dinding keegoanku. Mengetuk pintu rasa yang terkunci.....aku dikejutkan salam dari kejauhan dalam mesej sebuah titipan kalimah .....mencari kuncinya.

Selasa, 9 Ogos 2011

Adakah berubah itu satu kemestian?

kita sering merasa terpinggir......samada berada di tempat kerja baru atau di persekitaran baru. Apatah lagi sekiranya kita berada dalam situasi yang serba tak kena dengan diri kita.

di manakah silap yang harus dipertikaikan? apakah kita perlu berubah menjadi orang lain supaya orang boleh menerima kita? tetapi berbaloikah perubahan kita itu kiranya sekadar mengharapkan penerimaan orang yang belum tentu keikhlasannya.

menjadi diri sendiri adalah pilihan yang terbaik dalam hidup. biarlah orang menerima kita seadanya dan yang paling penting menerima siapa kita sebenarnya tanpa kita perlu berubah mengikut kemahuan mereka. kita adalah diri kita dan punya kelebihan tersendiri yang mungkin kita tak sedari.

ada waktunya kita merasa terpukul, tertekan dengan penerimaan orang sekeliling kita. sikap berpuak-puak tetap ada di mana-mana. tetapi sebagai insan yang berpendidikan, tak kiralah setinggi mana atau serendah mana sekalipun....kita tak sepatutnya melihat ia sebagai satu perbandingan atau meletakkan diri kita sebagai yang terbaik.

andainya kita berubah dari identiti diri semata-mata untuk diterima orang lain maka rugilah penghidupan kita....terperangkaplah kita dalam diri sendiri selama kita membiarkan diri menjadi orang lain.

Ahad, 7 Ogos 2011

NOKHTAH RINDU






di kaki lembah kasih aku berdiri
bangga menjulang cinta sejati
berlumut kaki meredah becak tragedi
kemelut hati membalut sepi
sekawah rindu mengelegak rasa
membahang peritnya membakar jiwa

aku sendiri....termanggu di bibir kali
mencecah dinginnya sang bayu pagi
ku sirami kalbu sepi
menggigil kesejukan
berselimutkan perasaan
aku gagah meredah gelisah
di jurang perangkap resah
berpaut juraian

rindu dan airmata
kini ku tinggalkan
lewat hembusan bayu di subuh hari
ku titip salam perpisahan
pada luka dan kecewa
pada serpihan memori
yang bertaburan di lantai kasih
ku kutip satu persatu cebisan


ku jahit tepian cantuman
ku simpan dalam lipatan
lipatan sebuah syair
syair sang pencinta yang setia
ku nokhtah rindu di sini
agar beban terpikul dapat ku bebaskan
aku kembara menuju destinasi yang tak pasti
setelah nokhtah ini berhenti.....

Sahur



Nabi saw. bersabda, "Perbezaan antara puasa oang Islam dan puasa ahli kitab ialah makan sahur." (HR al-Tirmizi)

Nabi saw. bersabda, "Bersahurlah kamu semua kerana sesungguhnya pada waktu makan sahur itu terdapat keberkatan." (HR Bukhari)

Nabi saw. bersabda, "Sebaik-baik makanan sahur bagi orang mukmin adalah kurma." (HR Ibnu Hibban & Baihaqi)

Nabi saw. bersabda, "Bersahur ada keberkatan. Oleh itu, janganlah kamu meninggalkannya walaupun hanya meminum seteguk air. Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya berselawat ke atas orang-orang yang makan sahur." (HR Ahmad)

*

Jumaat, 5 Ogos 2011

TINTA CINTA

Lentuk alunan gaya bahasa.....madah berhelah kiasan hati.

akulah sang penyair cinta yang sering melagukan melodi garapan bahasa paling halus. Setiap kalimah ayatku menyimpan seibu makna tersendiri yang tersimpul rapi ....menjadi tanda tanya tanpa jawapan pasti.

akulah pencinta yang setia, sesetia ombak pada pantainya....sesetia lagu pada iramanya. Mengalun puisi hati, mencuit jiwa yang rapuh. Tersenyum sang pemilik hati, terusik jua lipatan kasih. Ku gigit bahasa jiwa di tabir lafazku. berbuai irama cinta yang mendayu....melambai kegersangan pergi, berarak bersama mendung yang berlalu.

bertamu dan berputik di taman hati......akulah sang penyair yang setia pada khatimah cintanya.

Khamis, 4 Ogos 2011

AKU , RINDU DAN KAMPUNG

aku terbaca satu coretan blog seorang kawan baru dari kampung. Hahaha....sungguh seronok bila membaca loghat Perak ni. Walaupun aku tak mengamalkannya sejak kecil, al-maklumlah emak dan ayah bukanlah berasal dari sana! Cuma berkahwin dan menetap terus di sana. Bezanya aku adik-beradik semua dilahirkan dan dibesarkan di sana. Gitu gini teman orang Perak gak le.

Tetiba kerinduan itu datang. Satu rasa yang dah lama tak mengundang gelisah. Hmmmm.....aku kerinduan. Rindu pada tanah kelahiran, rindu pada rakan sekolah, rindu pada laksa kuala dan cendol di bulatan jam beso dulunya.....aku rindu berbasikal ke pekan. Oh....lamanya ku tinggalkan kenangan berpahatkan rindu. Tapi....kenapa ia hadir sekarang?

Apakah Ramadhan kali ini mengusik sepi dan rindu? Atau adakah sekadar melalukan salam dari kampung? Mungkinkah Syawal ini dapat ku tebus kerinduan yang hadir atau apakah aku sanggup menutup tabir rindu dari menjengah semula!

Rabu, 3 Ogos 2011

Kau Pergi Jua



Kau Pergi Jua

Wajahmu... seindah serinya pelangi yang indah
Seharum mawar putih segar berkembang
Wajahmu mengapa sering terbayang di mataku
Sehingga terbawa di dalam mimpiku

( 1 )
Sayangku
Tahukah kau di dalam hatiku ini
Tersimpan perasaan cinta yang suci
Kau bunga ingin kusunting mu menjadi milikku
Lantas kuabadikan dalam jiwaku

( 2 )
Sayangnya... harapan yang selama ini kubawa
Hancur berkecai musnah jua akhirnya
Semuanya bagaikan sebuah mimpi
Oh... Kau pergi jua
Setelah cintaku kini membara
Belum sempat kucurahkah kasihku
Kau pergi tak kembali

( ulang 1, 2, 1 )

Ingin kusunting mu menjadi milikku
Lantas kuabadikan dalam jiwaku

Selasa, 2 Ogos 2011

KITA DAN AMANAHNYA

kelmarin aku menghadiri majlis tahlil menyambut Ramadhan. Seperti kebiasaannya hadirin yang hadir terdiri dari penghuni blok, jemputan dari blok lain dan khariah surau. Tetapi yang paling ramai seperti di majlis-majlis lain adalah golongan kanak-kanak.

Kebiasaannya majlis keagamaan pasti tidak mendapat sambutan dari penduduk setempat di mana-mana juga jika nak dibandingkan dengan majlis sosial lain seperti pertandingan karaoke, pakaian beragam atau sukaneka.

Di manakah silapnya? Begitu banyak ruang-ruang kosong yang tak terisi sedangkan jumlah ahlinya lebih dari mencukupi untuk meraikannya. Apakah tidak timbul malu pada diri kita yang beragama Islam tatkala mata-mata bangsa lain memandang sinis pada kelemahan kita. Ketawa bukan main meriahnya, berkata bukan main bijaknya kita, tapi kenapa bila dalam soal ini kita seperti buta dan bisu.

Biasanya orang tua mewakilkan anak-anak bagi menggantikan mereka. Apakah tujuan penggantian bagi anak-anak yang masih berlari bermain tatkala usianya sedang meningkat? Aku kecewa melihat senario ini dipandang remeh. Sedang yasin sama-sama dibacakan, beberapa kumpulan anak-anak ini dari usia 1 tahun hingga ke 14 tahun membentuk beberapa kelompok. Suara gurau senda mereka ini jauh lebih meriah dari bacaan yasin yang sedang dialunkan.

Yang sedihnya tidak ada seorang pun dewasa yang hendak menegurnya. Apakah tidak terfikir di kotak hati kita apakah di saat kematian itu milik kita, sedang jasad kita masih belum disempurnakan, anak-anak kita hanya mampu ketawa tatkala orang lain membacakan yasin untuk kita atau mungkin saat itu akan ada kesalan dan tangisan kerana diri tidak mampu untuk membacanya.

Bagi yang dewasa pula, masih mampu berbual dicelah-celah bacaan itu. Apakah ertinya semua ini? Apakah ruang keinsafan telah tertimbus? Bagaimanakah kita dapat membentuk generasi hari ini sedangkan kita sendiri alpa akan kesilapan yang kita lakukan.

Kecewa sekali aku malam itu tatkala melihat permainan dunia. Majlis-ajlis agama amat sukar untuk mendapat tempat di kalangan kita tetapi jika majlis sosial atau politik tak perlu diundang pun maka berduyunlah yang memeriahkannya.

Ingatlah wahai sahabat semua tatkala mentari masih bersinar ia tidak menjanjikan sinarnya milik kita. Kerana esok mungkin masih ada tetapi kita belum tentu ada untuk esok. Janganlah hingga sampai ketika itu kita menangis kerana anak-anak yang kita tinggalkan bukanlah seperti yang sepatutnya kita jadikan ia. Semailah benih dengan sempurna supaya kita akan dapat menuai hasilnya di sana.

Sabtu, 30 Julai 2011

BISIKAN RAMADHAN

Ya Allah.....di sejadah aku bersujud
merendah diri pada kekuasaanMu
menyerah diri pada hikmahMu
aku pasrah dengan ketentuanMu
menerima segala suratan hidupku
biar luka seribu impian
aku meredah belenggu kesedihan
berlari mencapai redho Mu

kebesaranMu dengan Ramadhan yang mulia
aku lemah di tabirnya malam
melalui kekosongan yang Kau pulangkan
dalam retak harapanku
aku terbujur lesu dalam amarahMu
terpedaya melawan kehendak
aku longlai dalam rindu yang tak dapat ku usir....

dalam derai airmata menyambut Ramadhan
aku semakin dihimpit duka
pada sebuah kehilangan
pada sebuah kenangan
pada sebuah cinta
yang tak mampu untukku selindungkan

telah ku duga hati akan berdarah
telah ku kira jahitan akan terburai
sakitnya jiwa dipukul hiba
pedihnya luka disiram rindu
Ramadhan ini tanpamu.....
aku kecundang dalam mencari mu
aku tewas dalam langkah ku
kerana......di balik sinar Ramadhan ini.....
aku sendiri tanpa dirimu

GAMITAN RAMADHAN GAMITAN RINDU

Tatkala umat Islam membilang hari menanti hadirnya Ramadhan yang mulia.....aku di sini mengira hari detik sayu berlabuh bila dirimu tiada lagi buatku.

6 bulan berlalu bagai terasa masa itu pantas berlari meninggalkan aku. Kau pergi meninggalkan sekeping hati yang sarat rindu dan duka. Dalam kembara sendu, ku rawat hati luka tanpa kesal di dada. Rindu yang bertandang tak mampu ku usir. Bagaimana mungkin ku tepis memori yang hadir sedang diri adalah milikmu.

Ramadhan yang tiba diiring sayu yang terpilu. Pertama kali kami bersendirian tanpamu. Dan aku pula dipisahkan darimu buat selamanya dan anakku juga terasing di utara. Sejak awal pemergianmu aku meruntun resah berlagu sayu. Bagaimana harus ku lalui Ramadhan ini tanpamu. Anak-anak sudahpun terasa ketiadaanmu. Sungguh berat ku pikul beban d hati.. ...kepayahan ini mengajar aku erti kecekalan. Ku kesat airmata hening dalam sendu meluah rindu padamu. Terhentikah waktu bersama cinta yang kau nisankan?

Sesungguhnya perjalanan Ramadhan akan sepi dan sayu tanpamu. Terjerat segala bahagia di jala kesedihan di gamit rindu Ramadhan.

Jumaat, 29 Julai 2011

DARA DI BIBIR SENJA



Dalam diam lagu tari hati itu semakin menjadi siulan. Entah kenapa lakaran liriknya bagai menepati rasa bermadah. Ku susun melodinya dari awal, ku gubah dan olah hingga siulannya mendapat tempat di hati.

Selembar kertas putih itu menyerah diri bagai terhampar menanti lukisannya. Aku masih di bangku.....merenung luas lautan di mata. Ada kebahagiaan tergambar. Seorang dara di pinggir kota, mengukir sekuntum senyum tatkala senja melabuhkan tirainya.

Dalam hati ada taman, dalam taman ada bunga..... cuma mawar desa yang mekar segar mewangi taman hati, menjemput resah mengundang rindu membelai sepi tatkala cinta menggigit diri. Pelangi petang makin hilang di sebalik cahaya rembulan. Riak bahagia tetap tak lekang dari sinar mata yang menawan itu. Teralpakah diri menjengah sepi yang bertamu?

Ku lihat sepasang mata itu melontar cinta paling tulus. Apakah egoisnya ia menafikan resah yang bersarang? Resah yang datang bersama cinta. Kerana cintanya berbagi dua.......miliki kasih beratus batu jauhnya......menyulam rasa di hadapan mata. Terjeratkah perasaan si dara yang kehausan? Atau mabukkah si dara di lambung badai cinta yang tiada kepastian.

Siulan itu terus berlagu......semakin hilang di telan senja. Dan tatkala bulan menghadirkan diri, sang matahari berkata, ku simpan sejenak bayangku di tabir megamu. Ku pinjamkan cahayaku padamu kiranya kau dapat menerangi malam ini dengan cahaya cinta paling indah buatnya.

Aku berlalu mencapai lembaran kertas yang telah aku lakarkan. Seorang dara dengan cintanya menanti kepastian dalam CINTA.

Khamis, 28 Julai 2011

Selamat menyambut Ramadhan Al Mubarak




Nabi bersabda, "Solat lima waktu, Jumaat ke Jumaat, Ramadhan ke Ramadhan, adalah penghapus dosa-dosa yang terjadi di antara waktu tersebut jika dijauhi dosa-dosa besar.” (HR Muslim no: 233)

Nabi saw. bersabda, "Sesiapa sempat bertemu bulan Ramadan dan tidak diampun dosanya, maka semakin jauhlah dia dengan Allah" (HR Ibn Hibban)

Nabi saw. bersabda, "Telah datang kepadamu Ramadan, bulan berkah, Allah mewajibkan kamu berpuasa, pada bulan ini pintu-pintu syurga dibuka dan pintu-pintu Neraka ditutup, syaitan diikat, dan di dalamnya terdapat malam yang lebih baik dari seribu bulan. (HR Imam Ahmad dan Imam Nasa’i)

Nabi saw. bersabda, "Apabila tiba bulan Ramadan maka dibuka pintu-pintu rahmat." (HR Muslim)

Nabi saw. bersabda, “Sesiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan kerana iman dan ikhlas mengharapkan pahala dari Allah, maka dosanya yang lalu akan diampun oleh Allah.” (HR Bukhari)




Rabu, 27 Julai 2011

Renungan Terakhir





Sebelumnya kau pergi
Renunglah ku di sini
Kerna mungkin terjadi
Kita takkan bersua lagi
Anggaplah pertemuan ini
Mungkin yang terakhir
Dan tak usah
Kita kesali
Atas apa yang terjadi

Banyaknya pengorbanan
Telah ku pertaruhkan
Mungkin tiada bermakna
Telah banyak mengguris rasa
Untuk itu maafkanku
Kiranya menggangu ketenagan
Dalam hidup mu yang tak perlu kehadiranku

( korus )
Dugaan...
Inikah dugaan untukku
Hujungnya yang tak seindah mimpi
Hanyalah igauan ngeri
Kau yang pernah ku rindu
Mudahnya berlaku
Mengapa begitu
Berubah layu
Aku menerima
Salam perpisahan
Segalanya sebagai ingatan
Biarlah impian kan berlalu dengan mu

CINTA YANG TERHALANG

Isnin, 25 Julai 2011

KALAM PENCINTA

entah kenapa sang pencinta ini tak mampu menarikan penanya......gersang terasa taman hati tanpa suara halus berbisik. Kemarau apakah yang sedang melanda tatkala cuaca tenang menyapa.

Jendela hati ku kuak terbuka. Mengintai masa menjinjit resah. Kemelut rasa itu bagai bersimpul tak terurai. Dinginnya malam menyapa pipi terasa damai seketika. Sepoi angin berbahasa menyata.......bicaralah bahasa cinta tatkala sepimu tiba. Berkiaslah tentang kasih tatkala kau merasainya. Jiwamu adalah melodi indah hamparan cinta yang agung. Tarilah mengikut irama hati tanpa kau garisi sempadan perasaannya.

Aku mula menyanyi tentang lagu cinta, sedang melodinya agak sumbang seketika. Tapi hati tersenyum indah tatkala cinta itu melafazkan rasa. Apakah tafsirannya sebuah pintu sudah terbuka hijabnya? Dalam senyum berbisik suara............berdendanglah sang pencinta kerana puitis lagumu telah berkumandang. Menarilah kerana rentakmu kini seimbang. Senyumlah wahai pencinta kerana di hatimu ada taman.

Berlagulah kehidupan kerana sang pencinta ini sudah kembali bernyawa. Nantikanlah wahai perindu kerana sang pencinta sedang mendekatimu......lihatlah pada indah matanya bila berkata .........lihatnya pada senyumnya bila ghairahnya terpancar.

Ahad, 24 Julai 2011

TATKALA TAHRIM BERBUNYI

aku cuba melelapkan mata....setengah jam sebelum azan subuh berkumandang. Aku keletihan untuk seharian yang panjang. Dalam tak sedar aku menangis. Airmata berlinangan penuh syahdu. Terasa begitu dingin linangan yang membasahi pipi. Aku cuba mengesatnya tapi, dia lebih dulu mengusap pipiku.

"Janganlah menangis sayang. Abang pulang kerana abang tahu manja rindukan abang". Itulah ungkapannya .......sejak dia pergi aku belum pernah bermimpi tentangnya. Inilah kali pertama aku berbual mesra dalam tawa manja ku dibelai oleh seorang yang aku rindukan. Apakah mungkin selama ini aku tidak pernah cuba mengiakan kerinduan yang berkubu di hati? Atau mungkin kah kerana aku mula merasakan ketiadaanmu menjelang Ramadhan ini?

Aku begitu yakin aku berbual denganmu. Terasa kau begitu dekat di sisi. Tapi hakikatnya kau telah tiada lagi dalam diari hidup. Secara mutlak kau telah tiada. Yang tinggal hanyalah nama dan kenangan yang ku semadikan bersama rindu yang tak berpenghujung.

Telah lama aku cuba menyemadikan kerinduan pada nisan putihmu itu. Tapi, luka yang ku jahit dengan cinta sejati ini terburai di bibir rindu. Sesungguhnya kala ini aku amat merindukanmu. Biarpun pergimu telah aku relakan namun, sisa cinta itu tetap berbaki menjadi tunggul mati dalam diri yang mengurung sejuta rahsia dan menimbus segala lara.

Mungkinkah kerinduan ini hanyalah satu kiasan cinta yang hilang atau sekadar mengisi kekosongan yang kau tinggalkan......

Sabtu, 23 Julai 2011

RENUNGAN TERAKHIR

Sepasang mata bundar itu sering ku lihat mencuri pandang pada setiap kelibatku yang hadir. Tanpa singgah bertamu menghulurkan salam, si kemeja putih bertali leher itu berlalu sekadar memberi sekilas pandang.

Saban hari warung tua di hujung jalan itu menjadi tempat kunjungannya yang setia. Entah apalah istimewanya makanan di situ sedang aku sendiri tak pernah mahu menyinggah menghilang haus. Si kumis tipis itu hari ini kelihatan tersenyum memandang ke arahku. Entah apa gerangan mimpinya malam tadi atau aku yang tersalah memandang? Ah....biarkanlah mungkin aku yang terperasan sendiri.

Sejak dari mula aku melewati warung di simpang jalan itu, dia sering ada di sana seolah menantikan seseorang. Tertanya juga hati kecilku mungkinkah dia menunggu isterinya atau teman wanitanya? namun tak pernah pula ku lihat dia bersama sesiapa. Si kumis tipis itu selalunya sendirian dalam kemeja putihnya bertali leher dan berkasut kulit.

Gayanya bukanlah dari desa. Entah kenapa hati ini bagai mendesak inginkan kepastian.
Hari itu ku bulatkan tekad dan singgah sebentar di warung misteri. Si kumis yang manis tak kelihatan di sana. Aku kecewa. Pulangku berbekal hati yang patah. Bagai ada rasa yang bertamu.

Sepasang mata sedang merenung menyoroti langkah longlaiku. Dalam aku terbuai dengan bayangan renungannya aku dikejutkan sapaan salam yang lembut. Mendongak mukaku ......mataku bertentang mata si kumis tipis. Terhenti sejenak degupan jantungku. Apakah tidak salah pandangan mataku? Dia si kumis timis ini adalah cinta pertamaku dulu? Apakah semua ini kebetulan atau suratan?

"Telah lama aku mencarimu dan telah lama aku menunggumu. Dan aku tak bisa lagi melepaskan kau pergi. Maafkanlah aku kerana meninggalkanmu dulu." Ungkapan tak berlengah dilontar kepadaku. Dalam hela nafasku aku tersenyum menyusun bicara.....
"Tenungilah mataku saat ini kerana aku berkata dari hati. Di saat kau melangkah pergi dahulu, telah kau robekkan hatiku dan luluhkan impianku. Puas ku gendung kesedihan tak bertepi hingga terbuang saat indah dalam hidup ini. Kau tatapilah wajahku sepuas-puasnya saat ini , kerana sesaat lagi kau akan kehilanganku buat selama-lamanya. Maafkan aku kerana tak bisa menerima. Kau si kumis tipis telah lama terpadam dalam kamus hidupku. Izinkahlah aku meneruskan hidupku tanpa kenangan lalu. Terima kasih Z kerana mencariku. Biarpun kemaafan telah aku beri aku tetap akan pergi. Selamat tinggal Z."

Aku berlalu tanpa menoleh ke belakang lagi. Segala yang bersimpul sekian lama telah terlerai kini. Aku mampu tersenyum menerimanya. Kerana akulah Mawar Desa yang sentiasa mekar di taman hati.......

Mungkin






Mungkin

Biarkanlah saja diriku sendirian tanpamu
Biarkanlah aku merindu sekian lama
Bukan maksud untuk membisusepi tanpa kata
Terpisahnya kita kerana mengejar impian

( korus )
Mungkinkah bersama dua jiwa ini
Dalam mencari cinta sejati nan suci
Mungkinkah segala derita di jiwa
Akan terabat kini

Biarkanlah saja diriku sepi tanpa kata
Terpisahnya kita kerana mengejar impian

( bridge )
Hanya satu pintaku
Sabarlah menanti
Ku kan pulang bersama
Cinta...

Jumaat, 22 Julai 2011

RESAH YANG BERLAGU

gemersiknya melodi Sedetik Lebih alunan Anuar Zain......
menerjah ke kalbu sepi sang perindu ini
bagai diulit keasyikan iramanya
membuai rindu menyulam cinta
namun pincang di tengahnya......................

resah bertamu di kelopak mawar
mawar berduri hiasan taman hati
tersunting diri dalam jelmaan puteri
mahligai bahgia impian berlari............

resahku berlegar di kaki suria
menjengah mentari segan bertamu
di layar hidup menghampar duka
bertaut kasih lewa hadirmu

maafkan sang perindu
kiranya............
lagu tak semerdu dulu
maafkan pencinta
andainya............
alunan puisi tak seindah garapannya

taut bertaut resah membelenggu
tiada jawapan untuk ditemu
sekadar menari tarian sendu
di birai senyumku............

Khamis, 21 Julai 2011

AKULAH SANG PENCINTA

Kembara perjalanan hidup menjadikan aku seorang pejuang cinta yang setia. Pencinta yang setia pada ungkapannya. Sesetia irama pada lagunya. Aku sering menyanyi lagu jiwa lagu hati. Melodi indah kiasan bahasa itu sentiasa menjadi pendamping setia yang sering menemani.

Hari ini ku renung sejenak potret lama di bingkai kaca itu. 6 bulan sudah berlalu, tersisa rindu yang berpahat di nisan hati tak mampu aku makamkan menjadi pusara cinta.

Damainya pantai PD membawa kepada memori cinta itu. Aku membatu di bawah pohon besar itu memandang laut lepas.....menerbangkan rindu , melayarkan impian yang telah berakhir. Ah... mengapa harus ku sambut hiba yang betapa? Sedang resah berlalu menyurai rindu.

Di dada lautan itu aku lemparkan segala kenangan yang menjahit luka. Ku hamburkan sekawah rindu yang bertakung di jiwa. Lantas ku kuncikan ruang yang ada sekemas mungkin. Supaya tak terusik naluri wanitaku.....telah ku matikan cinta itu dengan harapan tak terbeban lagi aku menanggungnya.

Kini akulah pejuang cinta yang setia. Setia di garis mulanya dan setia di akhir nokhtahnya.
Akulah camar yang hilang .....

Selasa, 19 Julai 2011

SELAMAT DATANG CINTA

Andai semalam kau titip bahasa indah tapi mudah
Hari ini kau kirim pula rindu beralas tawa
Esok pula katamu......................kau akan menantiku

Kelmarin.......jiwa ini mati kerana kehilanagn
Hati bagai kantung kosong
Mengolek sepi dan kemurungan
Bagaikan bumi yang diciptakan......
Terhenti bersama tawaku

Semalam aku cuba mengetuk jendela kesepianku
Bertanya padanya kenapa daunnya terkuak?
Kedinginan angin menyapa hati yang gersang
Ah......Tempias katamu datang bertamu rupanya
Izinkanlah...........

Sudikanlah....pintu itu telah ku buka untukmu
Carilah.......di sudut mana kau ingin bertapak
Telahku relakan hatiku untuk kau bertamu
Mengisi kantung kosong yang sarat kelukaan

Berilah penawar pada kasih yang hilang
Andai aku di sini berjanji untuk menantimu
Bisakah kau di sana berikrar ?
Akan setia hingga ke akhir nafasku....................................

Isnin, 18 Julai 2011

PONDOK USANG TEPIAN SUNGAI

Di pandang usang sudah binaannya. Pasti usianya seusia aku. Tapi ia masih kekal di situ. Setia pada tebing yang menemani sungai ini. Indahnya kiasan antara sungai dan tepian.....

Wajah tua termanggu mencecah kakinya di bibir air. Kesayup matanya memandang arus. Si tua tersenyum hambar dalam resah memaut rindu. Bingkas bangun menuju ke pondok usang. Mencapai selembar kertas dan sebatang pensil.

Laju sekali pena berlari . Baris demi baris di tulis, si tua tetap di situ. Tak berinjak dari busut tua yang setia menjadi temannya. Khusuknya si tua dengan kalamnya. Tertanya hatiku apakah isinya.

Ku dekati wajah lesu si tua itu. Salam ku beri bersambut mesra. Dihulur lembaran tanpaku pinta. "Kamu pasti ingin membacanya kerana sedari tadi pakcik melihat kamu terpaku di sana." Dengan senyum ku ambil tanpa bicara. Ku hayati bait-bait tulisannya. Ada lakaran wajah yang tak ku kenal. Lantas ku tanya siapa gerangan.

"Dia lah cinta pakcik sejak 40 tahun yang lalu dan masih segar cintanya. Dialah kekasih awal dan akhir pakcik. Sudah 20 tahun dia pergi menyahut panggillan Illahi. Dan di sinilah kami bertemu dulu dan setiap kali rindu padanya datang di sinilah pakcik bertandang."

Sambil tersenyum aku bingkas bangun. Tak sanggup untuk ku teruskan persoalan. Bimbang ada hati yang terguris. Lalu ku tinggalkan si tua itu dengan rindunya dan ku renung mentari yang ingin bermalam....setianya si tua dengan cintanya dan busut tua itu juga setia menemaninya sehingga kini. Indahnya lukisan cintanya seindah cahaya bulan yang menanti ....

TARI HATI

....tatkala jemariku kelesuan
menari tari semalam
penaku diajak berdansa
lagu rancak irama Malaya
tapi sepi memaut rasa
apakah seribu tanda menjadi tanya
1 jawapan cuma..........

dan bila irama berganti
tari semakin rancak bersama melodi
persis bagai pepatah berlagu
tak kan terpisah lagu dan irama
begitu juga penaku
seiring bersama menyanyi
dengan siulan lagu hati
lagu rindu lagu syahdu
dalam satu melodi....

Ahad, 17 Julai 2011

KAU BUKAN MILIKKU


Aku mencari dalam kelam membisik suara. Siapakah jelmaan yang hadir dalam mimpi semalam? Hadir sejenak mengundang rindu, mengusung beban di hati merobek mimipi.

Engkau hadir tatkala sepiku berlagu. Mencubit tragedi puluhan tahun berlalu. Sama sahaja tiap kali kau sentuh hatiku pasti luka berdarah. Ku lihat bahgia terpancar di wajahmu leka melayan puteramu. Ah, egoisnya aku jika aku katakan tidak terusik naluri wanitaku pada sepasang mata yang merenung tajam tepat ke mataku . Ku kira pertemuan ini tidak memberi kesan lantaran kau berada jauh dari jangkauan ku.

Aku tersenyum sambil berlalu, pedulikan dengan rasa. Pedulikan gelisahmu. Walau diasak bertubi akuan darimu aku masih bisa menolaknya. Biar seteguh mana janji kau lafaz, biar semanis mana madah kau luahkan dan meskipun di hatiku ada rasa yang menyinggah sejak hadirmu aku pasrah membuka langkah.

Walau tanganmu menyambut mesra, walau hatimu menyatu jua maafkanlah aku tak bisa menerima. Telah ku kuburkan rasa itu kelmarin lewat salammu ku sambut....lepaskanlah hanya kerana kau bukan milikku.

Sabtu, 16 Julai 2011

CINTA DAN AIRMATA

Begitu banyak yang ingin kita perkatakan tentang cinta. Satu istilah yang luas penterjemahannya boleh dibuat. Ada yang boleh dihuraikan sebagai anugerah paling indah yang dikurniakan.


Cinta disebut dalam kisah suka atau duka. Satu perjalanan yang mengutip seribu satu kenangan paling berharga buat sang pencinta. Ada episod sedih dan episod gembira. Cinta adalah satu perasaan yang lahir dari hati yang bermula dari sayang yang mendalam.

Cinta pada Ilahi, cinta pada agama, cinta pada negara........tetapi paling popular cinta pada seorang insan yang paling istimewa. Ia seperti satu perasaan yang halus yang tak dapat ditelah oleh orang lain. Samada laluan perjalanannya adalah sukar atau pun tidak, ia bergantung kepada apa yang ada disekeliling kita. Apa jua boleh menggugat dan memberi kesan pada cinta itu.

Cinta boleh merubah seorang individu itu menjadi watak lain dalam dirinya. Menjadi seorang yang paling cemburu dan paling penyayang. Tetapi selalunya perasaan cemburu lebih membayangi diri kerana ada takut kehilangan. Tak kurang juga cinta itu merubah menjadikan diri lebih matang dan bertanggungjawab.

Seringkali cinta itu dikaitkan dengan airmata. Airmata adalah teman paling setia bagi seorang perempuan. Samada di saat sedihnya ataupun di saat sukanya. Di kala diri melalui likuan perjalanan bercinta yang sentiasa diuji, wanita sering menangisi cintanya tatkala hatinya dilukai. Tak kurang juga ada sang pria yang boleh menitiskan airmata kerana cinta.

Samada dilukai atau melukai ia adalah lumrah bercinta. Sejauh manakah ungkapan cinta itu buta itu ada kebenarannya? Tak kenal maka tak cinta ? Cinta adalah segala-galanya? Selagi kita meletakkan cinta paling tinggi dalam hidup kita, ia akan menjadi satu saat yang paling sukar bila ketikanya ia dikecewakan. Hati pasti dirobek dan bernanah dan ada yang tak mampu untuk mengharunginya. Cinta sentiasa memerlukan pengorbanan. Kadang-kadang ia menuntut kebahagiaan kita sendiri dikorbankan. Dan pada ketika itulah tasik airmata akan kekeringan dan hidup akan jadi kelam tanpa cahayanya. Bagi sang pencinta yang setia, tatkala cinta bersatu dengan jiwanya ia akan jadi terlalu payah untuk menerima kenyataan kegagalan.

Berbeza dengan kehilangan cinta yang bernisan. Airmata tak akan mampu mengalir selamanya. Jiwa yang di tinggalkan akan terus terluka dan parutnya tak akan hilang. Mampukah cinta jua menjadi penawarnya?

POTRET TENDA BIRU

Aku lewati satu sudut di ruang tamu rumahmu. Sebuah potret tenda biru yang sungguh indah. Hanya lukisan tenda biru terdapat di atasnya. Dihias indah garapannya. Tona warna gabungan cukup indah ilham pelukisnya pelukisnya. Bagai ada sesuatu di balik tenda biru itu. Puas ku amati lekuk ropol tabirnya.....

Ada sekujur tubuh dibalut kain kanopi yang tersembunyi di situ. Wajahnya tak jelas di pamir. Cuma seperti enggan menampilkan diri di khalayak. Ku tanya ayahmu gerangan siapakah itu? Wajah cerianya tiba-tiba bertukar suram.

Lama juga ku tunggu jawapan darinya. Entah kenapa aku tak berani mengulang soalan itu. Itulah Nain di waktu kecilnya.....lemah suara yang ku dengar. Sepanjang perkenalan kita, kau ku kenali sebagai seorang yang periang dan suka berkawan. Tapi seorang yang perahsia. Puas ku pujuk kau bercerita tentang resahmu. Namun tak sekelumit rasa dapat ku kongsi bersama. Aku hanya mampu melihat titis airmatamu mengalir penuh hiba dan resahmu menjemput pelbagai persoalan.

Dalam diam kau sisipkan rindu. Kau sematkan lukamu rapi. Kau mampu tersenyum menyimpul hiba. Tenda biru sepatutnya menyaksikan kisah cinta teragung disatukan.

Sayangnya cinta berlabuh di birai tenda biru. Kau simpul kasihmu di hela nafas terakhirmu. Aku hanya mampu tersimpuh tanpa kata. Kau rebah di hari ijab kabul kita. Tanpa sebarang ungkapan kau tiba-tiba hilang dari dari dunia nyataku. Tenda biru itu melitupi tubuhmu ......menutup semua bayangan semalam dan hari ini tenda biru itu dibuka. Kau telah tiada..............
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...