Ahad, 10 Julai 2011

MELAWAN KANSER

Ingin sekali aku berkongsi pengalaman dengan semua apalagi yang sedang berjuang melawannya.
Kanser merupakan satu penyakit yang sangat di geruni saat ini. Ini adalah kerana kita hanya dapat mengesannya apabila tubuh kita mula merasa tak selesa dan kita memiliki tanda-tandanya. Dan pada waktu itu kita telah pun disahkan berada pada tahap 2 sekurang-kurangnya. Dan ada yang lebih menyedihkan lagi bila diberitahu berada di tahap 4.......last stage.

Dan itulah yang telah aku lalui dan melihat semua kesengsaraan dari mula hingga ke akhirnya. Bila kanser mula dikesan sebagai gastrik.....puas ditelan semua uabt gastrik akhirnya disahkan kanser salur makan tahap dua. Menantikan temujanji pakar mengambil masa sebulan untuk disahkan tahap 2. Tapi dengan yakin kami melalui kimoterapi dengan harapan akan ada perubahan.

Dalam tempoh itu, jauh di sudut hatiku sebagai seorang isteri....sedihku mula bertapak tapi aku tak pernah menzahirkannya kerana aku tahu dia pasti lebih merana jika wajahku berbayang duka. Sesungguhnya bila kanser itu sudah dikesan, ia merebak terlalu cepat. Kimoterapi pun tak mungkin akan ada kesannya. Hanya 5 bulan mampu bertahan. Doktor pakar sebenarnya dah memaklumkan situasi sebenar supaya aku lebih bersedia menghadapi kenyataan.

Kekuatan seorang yang mengidap kanser sebenarnya bukanlah terletak pada dirinya. Tapi pada orang yang hampir dengannya. Sesungguhnya kitalah yang memerlukan kekuatan itu lebih dari mereka yang menderitainya. Kerana yang menderita memerlukan senyuman dan belaian kasih bukan simpati.

Menderita melihat kesengsaraan tersayang bukanlah satu pengalaman yang indah untuk dikongsi. Tetapi biarlah kekuatan kita mengharunginya dapat dikongsi supaya insan lain boleh tersenyum dalam duka.

Tangisan dalam sepi boleh memakan diri. Tiada kekuatan lain bagi seorang wanita bergelar isteri. Hanya airmata peneman duka . Masih bisa tersenyum dan ketawa tapi dalam hatinya luka bernanah x mampu dibendung.

Pesakit kanser selalunya tiada harapan sembuhnya. Sememangnya mereka sedia menerima kenyataan itu. Tetapi apa yang lebih menderitakan adalah perasaan sedih yang mereka tinggalkan. Kerana mereka tahu anak, isteri bakal ditinggalkan tanpa nakhoda.

Kuatkanlah jiwamu wahai sang isteri andai suamimu menderita. Dan bagi sang suami pula, setialah di sisi selagi masih ade harinya. Kerana sebelum sampai nokhtahnya perjuangan belum berakhir.

Panjatkanlah doa tanpa jemu. Senyumlah selalu tanpa keluh kesah. Biarkanlah hari-hari berlalu tanpa kiraan dan lepaskanlah ia bila tiba waktunya dengan penuh rela, meskipun ia terlalu perit untuk ditelan.

Hanya DIA yang lebih mengetahui apa yang tersirat di sebalik yang tersurat.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...